Feeds:
Posts
Comments

Posts Tagged ‘Mangrove’

Pendahuluan

Pantai Indonesia merupakan kawasan yang rawan diterjang tsunami karena letaknya yang berada pada pertemuan lempeng-lempeng tektonik aktif. Hamzah dkk. (2000) melaporkan dalam kurun 1600-1999 terdapat 105 tsunami yang melanda pantai Indonesia. Pada periode 1991 – 2012 telah terjadi 27 gempa bumi yang memicu tsunami (Pribadi dkk., 2013). Oleh karena itu, kejadian tsunami telah meningkat hampir 5 kali menerjang pantai-pantai di Indonesia pada periode 1991-2012 dibandingkan dengan periode 1600-1999.

Salah satu bencana tsunami yang tidak saja melanda pantai Indonesia, namun juga pantai-pantai di 13 negara di Asia dan Afrika adalah tsunami pada tanggal 26 Desember 2004 yang oleh masyarakat dunia dikenal dengan Indian Ocean Tsunami. Tsunami tersebut dipicu oleh gempa bumi besar (9,1-9,3 SR) yang berpusat di sebelah barat Meulaboh atau sebelah utara pulau Simeulue, Aceh. Energi yang dilepas oleh gempa dahsyat di penghujung tahun 2004 tersebut sangat besar, yakni sekitar 1,1 x 1018 joule (Lay dkk., 2005) atau sekitar 80.000 kali bom yang dijatuhkan sekutu di Hiroshima, Jepang tahun 1945 (Halif dan Sabki, 2005) yang mengakhiri Perang Dunia ke-2. Energi yang sangat dahsyat. Tsunami tersebut tidak saja menyebabkan kerusakan pantai dan infrastruktur yang sangat besar, namun juga korban jiwa yang sangat banyak. Bencana tsunami ini juga yang kemudian “mengakhiri” konflik/perang antara Pemerintah Indonesia dan GAM.

Berdasarkan penelitian oleh Monecke dkk. (2008), 3 tsunami besar juga telah melanda pantai Aceh sebelum tsunami besar tahun 2004 yang terjadi dalam kisaran 780-990, 1290-1400 dan 1907 atau dikenal dengan tsunami purba. Dengan demikian, terdapat potensi bencana tsunami besar pada masa-masa mendatang.

Fakta-fakta lapangan

Hasil analisis spasial pantai Aceh oleh Iverson dan Prasad (2007) diketahui bahwa kerusakan pada kawasan terbangun 2,5 kali lebih besar dibandingkan dengan kawasan berhutan. Danielsen dkk. (2005) juga melaporkan bahwa kawasan pantai berhutan di Tamil Nadu, India tidak mengalami kerusakan atau hanya mengalami kerusakan ringan, sementara kerusakan berat terjadi pada pantai tak berhutan. Hal ini menunjukan bahwa hutan mampu meredam atau mengurangi dampak tsunami.

Tsunami dengan ketinggian gelombang sampai 5 m tidak menyebabkan kerusakan yang berarti pada kawasan yang terlindung oleh hutan mangrove yang lebat, sebagaimana penulis jumpai di Singkil, Simeulue dan Lahewa (Nias). Namun, tsunami dengan ketinggian yang sama menyebabkan kerusakan berat pada kawasan yang tidak memiliki hutan mangrove atau hutan mangrovenya telah rusak sebelum tsunami menerjang, seperti di Sirombu (Nias), Kuala Pekanbaro (Aceh Pidie) dan Kuala Keureutou (Aceh Utara).

Kerusakan berat infrastruktur dan sumberdayanya terjadi di sepanjang pantai barat dan utara Aceh. Berdasarkan berbagai hasil penelitian, seperti Borrero (2005), Borrero dkk. (2006a), Jaffe dkk. (2006), Matsutomi dkk. (2006), Lavigne dkk. (2009), dan Prasetya (2011), pantai barat Aceh dari Ujung Pulot sampai Lhok Nga diterjang tsunami dengan ketinggian rata-rata 30 m dan maksium mencapai 51 m. Selanjutnya pantai utara Aceh, termasuk pantai Banda Aceh, ketinggian gelombang tsunami sebagian besar berkisar 15-20 m dan maksimum 25 m. Perlu dicatat bahwa, hutan mangrove dan hutan pantai pada kawasan tersebut sebagian besar telah dikonversi menjadi tambak atau penggunaan lainnya sebelum tsunami tiba. Ketika tsunami menerjang, hutan mangrove yang tersisa telah terfragmentasi dengan luasan yang kecil. Namun, sungguh ajaib banyak pepohonan mangrove dijumpai tetap tegak meski diterjang tsunami besar (Gambar 1). Hutan mangrove dengan tegakan pepohonan besar juga dijumpai tidak tumbang karena tsunami dengan ketinggian lebih dari 15 m, namun beberapa bulan kemudian pepohonan mangrove tersebut mati karena tanahnya turun sekitar 1 m di Kuala Rigaih, Aceh Jaya (Gambar 2) sebagai dampak lain dari gempa bumi.

Gambar 1. Berbagai kondisi hutan mangrove di sekitar areal tambak yang hancur di Tibang, Syiah Kuala, Banda Aceh beberapa saat setelah tsunami 2004. Sebagian besar pohon mangrove yang besar tetap survive (atas), dan mangrove yang tumbuh soliter tumbang karena tsunami (bawah, kiri) dan tegakan muda mangrove yang rapat yang tetap bertahan meski dilanda tsunami (bawah, kanan).

 

Gambar 2. Tegakan mangrove yang mampu bertahan dari terjangan tsunami dengan tinggi gelombang lebih dari 15 m di Kuala Rigaih, pantai barat Aceh yang berhadapan langsung dengan pusat gempa dan tsunami 2004. Foto diambil beberapa bulan setelah tsunami dimana pepohonan mangrove telah mati yang diduga akibat turunnya tanah sekitar 1 m akibat gempa.

 

Hasil serupa juga dilaporkan terlihat di Pantai Sri Langka seperti dilaporkan Dahdouh-Guebas dkk. (2005), dimana hutan mangrove primer mampu melindungi Pantai dari tsunami 2004. Dahdouh-Guebas dkk. (2005) juga menyatakan bahwa hutan mangrove memiliki kapasitas sebagai pelindung pantai dari tsunami.

Kathiresan dan Rejendran (2005) menemukan hubungan terbalik antara korban jiwa dengan luas hutan mangrove di pantai tenggara India, semakin luas hutan mangrove semakin sedikit korban jiwanya. Ketinggian tsunami rata-rata yang melanda pantai tersebut adalah 2.8 m (Kathiresan dan Rejendran, 2006). Selanjutnya, Vermaat dan Thampanya (2006) mendukung hasil kajian Kathiresan dan Rejendran (2005) bahwa kematian dan kehilangan properti lebih rendah pada kawasan di belakang hutan mangrove.

Dahdouh-Guebas (2006) melaporkan bahwa sekitar 93% dari 418 perkampungan yang terlindung oleh hutan mangrove primer di sepanjang pantai Andaman selamat dari terjangan tsunami. Sementara itu, perkampungan yang hutan mangrovenya telah rusak sebelum tsunami tiba, diperkirakan 80-100% mengalami kerusakan berat. Hasil serupa juga dilaporkan oleh Chang dkk. (2006).

Faktor-faktor efektivitas mangrove sebagai pelindung

Mazda dkk. (1997a, 1997b), Massel dkk. (1999), Dahdouh-Guebas dkk. (2005), Kathiresan dan Rejendran (2005), MSSRF (2005), Alongi (2008), Bahuguna dkk (2008), Osti dkk. (2009) dan Bao (2011) menyatakan bahwa hutan mangrove di sepanjang pantai mampu mengurangi ketinggian gelombang tsunami setelah melewati hutan mangrove tersebut. Selain mengurangi ketinggian gelombang tsunami, energi tsunami juga berkurang setelah melewati hutan mangrove. MSSRF (2005) menjelaskan bahwa kecepatan gelombang tsunami berkurang akibat terhalang oleh tegakan hutan, dan volume air juga berkurang dan terpecah, sehingga gelombang yang mencapai daratan juga jauh berkurang.

Quartel dkk. (2007) dan Alongi (2008) menyatakan bahwa peredaman energi gelombang tsunami tergantung pada struktur hutan mangrove, seperti konfigurasi batang, perakaran dan diameter cabang. Hasil-hasil penelitian oleh Mazda dkk. (1997a, 1997b, 1999), Massel dkk. (1999), Hiraishi dan Harada (2003), Quartel dkk. (2007), Tanaka dkk. (2007, 2009, 2011), Onrizal dkk (2009), Teh dkk. (2009), Yanagisawa dkk. (2009a, 2009b, 2010), Bao (2011) dan Onrizal dan Mansor (2016) antara lain menyatakan bahwa hutan mangrove yang lebat lebih efektif dalam mengurangi gelombang tsunami dibandingkan hutan mangrove yang memiliki kerapatan jarang.

Hasil studi Yanagisawa dkk. (2009a, 2009b, 2010) in pantai Thailand dan Banda Aceh setelah tsunami 2004 melaporkan bahwa tingkat survive pohon mangrove meningkat seiring dengan meningkatnya diameter. Mazda dkk. (2006) melaporkan bahwa hutan mangrove pada zonasi Sonneratia spp. lebih besar kemampuannya dalam mengurangi gelombang tsunami dibandingkan pada zonasi Kandelia candel dengan perbandingan kemampuan 3:1. Hal ini diduga karena kehadiran akar-akar pensil yang kokoh pada Sonneratia spp. (Gambar 2) yang tidak dimiliki oleh K. candel. Mazda dkk. (1997a) juga melaporkan bahwa kemampuan mengurangi gelombang tsunami K. candeljuga lebih rendah dibandingkan dengan Bruguiera spp. dan Rhizophora spp. karena K. candel tidak memiliki akar di atas permukaan tanah yakni pneumatophora berupa akar lutut pada Bruguiera spp. dan akar tunjang pada Rhizophora spp. Selanjutnya Mazda dkk. (1997b) menyatakan bahwa hidrodinamika rawa mangrove berubah dengan perubahan spesies, kerapatan tegakan dan kondisi pasang surut.

Quartel dkk. (2007) melaporkan bahwa pengurangan ketinggian tsunami oleh hutan mangrove yang memiliki tegakan campuran (umur dan spesies) lebih besar antara 5,0-7,5 kali lebih besar dari pantai berpasir saja. Berdasarkan hasil penelitian lapang di banda Aceh, Yanagisawa dkk. (2010) menghasilkan model numerik dimana sekitar 80% dari hutan mangrove berumur 30 tahun dengan diameter 20 cm akan survive dari tsunami dengan tinggi gelombang 5 m dan mengurangi sekitar 50% energi hidrodinamika tsunami.

Mazda dkk. (1997a, 1997b), Dahdouh-Guebas dkk. (2005), Tanaka dkk. (2007), Alongi (2008), Koch dkk. (2009), Tanaka (2009), Yanagisawa (2009a, 2009b, 2010) melaporkan bahwa komposisi jenis hutan mangrove berkorelasi dengan kapasitasnya dalam mengurangi energi tsunami. Pasca bencana tsunami 2004, berdasarkan penelitian di Andaman Tanaka dkk. (2007) menemukan bahwa Rhizophora apiculata dan Rhizophora mucronata secara khusus efektif dalam menyediakan perlindungan dari tsunami sebagai akibat dari ketersedian struktur perakarannya yang kompleks. Hal yang sama juga penulis temui di pantai-pantai Aceh dan Sumatera Utara yang terdampak tsunami 2004 (Gambar 3).

Gambar 3. Akar nafas yang kokoh dari Sonneratia alba (A) yang diameter pangkal akar dapat mencapai 10 cm (A, insert), dan akar tunjang yang kompleks dari Rhizophora spp. (B) berperan penting dalam mengurangi energi gelobang tsunami. Gambar diambil di Nias 3 bulan setelah tsunami 2004.

Penutup

Efektivitas hutan mangrove sebagai pelindung pantai dari tsunami dapat disarikan sebagai berikut (a) hutan mangrove dengan jenis campuran lebih efektif dibandingkan dengan hutan mangrove sejenis (monokultur), (b) hutan mangrove yang lebat lebih efektif dibandingkan dengan hutan mangrove yang jarang, (c) pepohonan mangrove dengan akar nafas yang komplek lebih efektif pepohonan mangrove tanpa akar nafas, (d) hutan mangrove dengan struktur campuran lebih efektif dibandingkan dengan struktur tunggal, (e) hutan mangrove yang lebarnya tebal lebih efektif dibandingkan hutan mangrove yang lebarnya tipis, dan (f) hutan mangrove dengan multi-tajuk lebih efektif dibandingkan hutan mangrove yang hanya memiliki tajuk tunggal. Pada akhirnya, hal-hal tersebut semoga menjadi perhatian dan pertimbangan dalam merancang kegiatan pengelolaan dan rehabilitasi hutan mangrove yang secara khusus ditujukan sebagai pelindung pantai dari tsunami.

Daftar Pustaka

Alongi (2008), Estuarine, Coastal and Shelf Science76 (1), 1-13.
Bahuguna dkk. (2008), Int. J. App. Earth Obs. 10, 229-237
Bao (2011), Oceanologia, 53 (3), 807-818
Borrero (2005), Science308 (5728), 1596-1596.
Borrero dkk. (2006a), Earthquake Spectra22 (S3), 93-104.
Chang  dkk. (2006), Earthquake Spectra22(S3), 863-887.
Dahdouh-Guebas (2006), In : 2006 McGraw-Hill Yearbook of Science and Technology, McGraw-Hill Professional, New York, USA: 187-191
Dahdouh-Guebas dkk. (2005), Current biology15 (12), R443-R447
Danielsen dkk. (2005), Science 310 (5748), 643
Halif dan Sabki (2005), American Journal of Applied Sciences 2 (8), 1187-1192
Hamzah dkk. (2000), Journal of Natural Disaster Science22(1), 25-43
Hiraishi dan Harada (2003), Report of the Port and Airport Research Institute42 (2), 1-23
Iverson dan Prasad (2007), Landscape Ecology22(3), 323-331
Jaffe dkk. (2006), Earthquake Spectra 22 (S3), 105–135
Kathiresan dan Rejendran (2005), Estuarine, Coastal and Shelf Science 65, 601-606
Kathiresan dan Rejendran (2006), Estuarine, Coastal and Shelf Science67 (3), 542
Koch dkk. (2009), Frontiers in Ecology and the Environment(1), 29-37
Lavigne dkk. (2009), Pure Applied Geophysics 166, 259-281
Lay dkk (2005), Science308 (5725), 1127-1133
Massel dkk. (1999), Fluid Dynamics Research 24(4), 219-249
Matsutomi dkk. (2006), Coast Eng J 48(2):167–195
Mazda dkk. (1997a), Mangroves and Salt marshes(2), 127-135
Mazda dkk. (1997b), Mangroves and Salt Marshes(3), 193-199
Mazda dkk. (1999), Mangroves and Salt Marshes 3(1), 59-66
Mazda dkk. (2006), Wetlands Ecology and Management14 (4), 365-378
Monecke dkk. (2008), Nature455 (7217), 1232-1234
MSSRF (2005), Appropriate Technology, 32 (1), 16-17
Onrizal dkk. (2009), Wetland Science, 7 (2), 130-134
Onrizal dan Mansor (2016), Biodiversitas 17(1), 44-54
Osti dkk. (2009), Disasters33 (2), 203-213
Prasetya (2011), Natural hazards58 (3), 1029-1055
Pribadi dkk., 2013). Journal of Mathematical & Fundamental Sciences45 (2), 189-207
Quartel dkk. (2007), Journal of Asian Earth Sciences29 (4), 576-584
Tanaka (2009), Landscape and Ecological Engineering(1), 71-79
Tanaka dkk. (2007), Landscape and Ecological Engineering(1), 33-45
Tanaka dkk. (2009), Civil Engineering and Environmental Systems26 (2), 163-180
Tanaka dkk. (2011), Landscape and Ecological Engineering, 7, 127–135
Teh dkk. (2009), Journal of Asian Earth Sciences36 (1), 38-46
Vermaat dan Thampanya (2006), Estuarine, Coastal and Shelf Science69 (1), 1-3
Yanagisawa dkk. (2009a), Estuarine, Coastal and Shelf Science81(1), 27-37
Yanagisawa dkk. (2009b), Polish Journal of Environmental Studies18 (1), 35-42
Yanagisawa dkk. (2010), Journal of Geophysical Research, 115, C06032, 1–11

Onrizal, Ph.D
Fakultas Kehutanan, Universitas Sumatera Utara
Ketua SDM Bidang Pertanian Kehutanan dan Kelautan, Indonesian Scholars Network (ISNet)

Link publikasi awal di ISNet

 



		
Advertisements

Read Full Post »

Judul di atas merupakan tema Paktek Pengenalan Ekosistem Hutan Tahun 2016 (PPEH2016) bagi mahasiswa kehutanan USU,terutama mahasiswa alih semester 4 ke 5. Program PPEH2016 akan dilakukan selama 10 hari di awal bulan Agustus 2016 di pesisir pantai Nagalawan, Deli Serdang, Sumatera Utara.

Pada kawasan pesisir tersebut terdapat kawasan hutan mangrove yang dikelola oleh kelompok masyarakat lokal sebagai kawasan wisata mangrove Kampoeng Nipah. Kawasan tersebut sebelumnya berupa hutan mangrove yang rusak dan sebagian berupa tanah timbul. Oleh kelompok masyarakat tersebut, mangrove yang rusak mulai tahun 2005 mulai direhabilitasi. Kini kawasan tersebut menjadi salah satu destinasi ekowisata di Sumatera Utara dan menjadi bukti keberhasilan masyarakat lokal dengan kebersamaan, kegigihan dan peduli lingkungan mampu melestarikan ekosistem hutan dan alam sehingga memberikan manfaat, tidak saja manfaat ekologi, namun juga manfaat sosial, ekonomi dan budaya.

Mari menggali inspirasi dari kearifan mereka.

0 Cover Luar

Read Full Post »

Pokok bahasan pada minggu ke-8 m.k. Ekologi dan Manajemen Hutan Mangrove adalah produktivitas mangrove. Hal-hal yang dibahas mencakup:

Photosynthesis
Primary Productivity
Measuring Primary Productivity
Carbon Balance in Mangrove Ecosystems
The Contribution of Mangroves to Carbon Cycling in the Global Coastal Ocean
C Storage of Mangrove and Major Global Forest

Pustaka utama topik ini adalah

1. The Energetics of Mangrove Forests

2. Mangroves among the most carbon-rich forests in the tropics

3. Common allometric equations for estimating the tree weight of mangroves

4. The potential of Indonesian mangrove forests for global climate change mitigation atau disini

5. Mangrove tree productivity

Semoga bermanfaat dan selamat belajar

Read Full Post »

Pokok bahasan m.k. Ekologi dan Manajemen Hutan Mangrove pada pekan ke-6 dan ke-7 bagi mahasiswa semester 6 di PS Kehutanan USU adalah Silvikultur Mangrove. Bahan bacaan utama terdapat disini, berupa mangrove forest management guidelines yang dipublikasikan oleh FAO.

Selanjutnya, dalam pokok bahasan ini juga terdapat 2 studi kasus. Studi kasus pertama adalah perkembangan Silvikultur Mangrove di Indonesia. Selanjutnya, studi kasus kedua berupa silvikultur mangrove di Matang, Malaysia dan hasil kajian kelestarian hutan mangrove Matang, Malaysia.

Bahan bacaan penting berikutnya dapat diunduh melalui link berikut: disini, disini, dan disini.

Selamat belajar

Read Full Post »

 

[tulisan ini pertama diterbitkan di Mongabay Indonesia pada 2 Januari 2016: http://www.mongabay.co.id/2016/01/02/mencermati-kondisi-mangrove-11-tahun-pasca-tsunami-aceh/]

 

Mencermati Kondisi Mangrove 11 Tahun Pasca Tsunami Aceh

Picture1

Kita baru saja memperingati 11 tahun tsunami Aceh. Waktu berjalan terasa begitu cepat. Tak terasa telah 11 tahun sudah bencana alam berupa gempa sangat kuat yang memicu tsunami besar pada 26 Desember 2004 berlalu. Saking dahsyatnya, tsunami itu tidak saja melanda pesisir utara Sumatera, namun juga wilayah pesisir di 13 negara lainnya di Samudera Indonesia/India sampai pantai timur Afrika. Meski demikian, ingatan kita tak akan lupa akan besarnya dampak yang diakibat oleh bencana alam itu. Sejarah mencatat,  sebagaimana dilaporkan oleh Athukorala dan Resosudarmo tahun 2006, bahwa kombinasi gempa dan tsunami di akhir tahun 2004 itu menyebabkan korban manusia dan kerugian terbesar dalam sejarah kehidupan manusia di bumi sampai saat ini. Dan kerusakan terberat dan korban terbanyak terdapat di Aceh.

Selain berita kesedihan, tsunami itu juga memberi pelajaran penting bagi kita. Salah satu pelajaran pentingnya adalah hutan mangrove yang sehat mampu menjadi benteng, peredam tsunami, sehingga mampu mengurangi dampak kerusakan tsunami. Fakta-fakta di lapangan seperti banyak dilaporkan oleh banyak peneliti sesaat setelah tsunami melanda bahwa perkampungan yang berada di belakang hutan mangrove yang lebat selamat dari terjangan tsunami. Sebaliknya, kerusakan berat serta korban nyawa banyak terjadi pada perkampungan yang berhadapan langsung dengan laut atau hutan mangrovenya telah rusak atau hilang sebelum tsunami melanda. Pada kasus hutan mangrove yang rusak malah dapat meningkatkan daya rusak tsunami karena (1) tsunami tersebut membawa pepohonan mangrove yang tumbang karena tegakannya sudah tidak kompak sebelum tsunami tiba dan atau (2) fragmentasi hutan mangrove menyebabkan aliran tsunami teralirkan kepada celah-celah mengikuti fragmentasi hutan sehingga arusnya semakin kuat.

Mangrove Aceh sebelum tsunami dan dampaknya

Sebelum tsunami melanda sebagian besar lahan pasang surut pantai Aceh sudah tak ditumbuhi mangrove. Chen dkk (2005) melaporkan bahwa pada tahun 2004, mangrove di Aceh Besar dan Banda Aceh hanya sekitar 0,5% saja dari areal pesisir, dan hutan pantai jauh lebih kecil lagi, hanya sekitar 0,2% saja. Sebagian besar hutan mangrove telah dikonversi menjadi tambak. Hutan mangrove dan hutan pantai yang tersisa itupun dalam kondisi terfragmentasi.

Hal yang sama juga dilaporkan oleh BAPPENAS dan The International Donor Community (2005) untuk seluruh kawasan pesisir Aceh diinformasikan bahwa pada tahun 2000, hutan mangrove yang bagus hanya 30.000 ha (8,8%) yang sebagian besar terdapat di Pulau Simeulue, 286.000 ha (83,9%) ) dalam kondisi rusak sedang dan 25.000 ha (7,3%) rusak berat. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa sebagian besar kawasan pesisir Aceh tanpa pelindung alami ketika tsunami di akhir tahun 2004 melanda.

Pulau Simeulue yang terletak paling dekat dengan pusat gempa dan tsunami, namun tingkat kerusakan dan jumlah korban nyawa yang ditimbulkan sangat sedikit dibandingkan daerah pesisir lainnya, seperti Banda Aceh dan Aceh Besar. Selain memiliki hutan mangrove yang masih terjaga baik, warga Simeulue juga memiliki kearifan lokal yang dikenal dengan budaya Smong. Ketika gempa besar terjadi, mereka dengan segera menyelamatkan diri ke tempat yang lebih tinggi. Respon cepat tersebut karena mereka tahu bahwa setelah gempa besar, akan diikuti oleh naiknya air laut yang sekarang dikenal dengan tsunami. Ini adalah pengetahuan yang disampaikan secara turun temurun melalui cerita dan lagu oleh penduduk Simeulue sebagai pelajaran dari tsunami tahun 1907 yang melanda kawasan tersebut. Kearifan lokal seperti Smong tersebut, saat tsunami 2004 melanda, belum dimiliki oleh sebagain warga pesisir Aceh di daratan utama Sumatera, ditambah lagi dengan kerusakan dan kehilangan hutan mangrove yang telah terjadi.

Mangrove Aceh kini dan tantangannya

Pasca tsunami, perhatian untuk penyelamatan mangrove yang masih baik dan rehabilitasi mangrove yang rusak meningkat dengan tajam. Sampai akhir tahun 2006 saja sekitar 30 juta bibit mangrove telah ditanam oleh berbagai lembaga baik lokal, nasional dan internasional pada areal terdampak tsunami di Aceh sebagaimana dilaporkan oleh Wibisono dan Suryadiputra. Bila dengan jarak tanam 1 x 1 m, maka 3.000 ha lahan mangrove dapat tertanam. Jumlah bibit mangrove yang ditanam sampai akhir operasional BRR tahun 2009 tentu lebih besar lagi atau 5 tahun pasca tsunami. Apa lagi bila sampai saat ini, dimana rehabilitasi mangrove yang rusak tetap menjadi program prioritas pemerintah dan berbagai lembaga lainnya pasca BRR selesai melaksakan mandatnya.

Hasil analisis spasial yang dilakukan penulis sampai satu dasawarsa pasca tsunami pada daerah terdampak tsunami di Banda Aceh dan Aceh Besar terlihat bahwa tingkat pemulihan mangrovenya baru mencapai 70% dari kondisi tahun 2004 atau sesaat sebelum tsunami. Padahal, sebagian besar kegiatan rehabilitasi mangrove pasca tsunami dilakukan di lokasi tersebut. Apa sebab? Berdasarkan hasil observasi lapang dan laporan dari berbagai lembaga diketahui bahwa pada 2 tahun pertama kegiatan rehabilitasi tingkat keberhasilan rehabilitasi tergolong rendah atau gagal. Hal ini disebabkan oleh berbagai faktor, seperti rendahnya kualitas bibit, kesalahan penanganan di persemaian, kesalahan dalam pemilihan lokasi tanam dan persiapan lahan yang kurang, kurangnya pengalaman dalam rehabilitasi mangrove dan atau konflik kepentingan. Kelemahan dan kesalahan serupa masih ditemukan sampai saat ini, meski dengan tingkat yang lebih rendah dibandingkan dengan 2 tahun pertama pasca tsunami.

Picture4

Berdasarkan pengamatan terkini, pada beberapa lokasi, hutan mangrove hasil rehabilitasi tumbuh dengan baik. Berbagai jenis biota air dan burung-burung air kembali hadir. Menunjukan hutan mangrove hasil rehabilitasi kembali pulih fungsinya. Namun demikian, ditemukan pula perusakan terhadap hutan mangrove hasil rehabilitasi, padahal sebelumnya mangrove telah tumbuh dengan baik. Kegiatan perusakan tersebut berupa penebangan dan juga pengalihfungsian dari hutan mangrove menjadi penggunaan lain. Hal ini tentu menjadi tantangan ke depan bagaimana menjamin kelestarian hutan mangrove hasil rehabilitasi, apalagi yang berada di kawasan milik, bukan hutan negara.

Picture8

Picture7

Selain perusakan hutan mangrove hasil rehabilitasi, juga dijumpai upaya penjualan hutan mangrove hasil regenerasi alami dengan baik di Gampong Jawa, Banda Aceh. Hal ini karena lahan tersebut berupa lahan milik. Penulis mengusulkan, agar pemerintahan Kota Banda Aceh atau pemerintahan Aceh dengan skema yang memungkinkan untuk memiliki lahan mangrove tersebut dan kemudian dijalakan kawasan lindung atau konservasi. Hutan mangrove tersebut bila dikelola demikian akan menjadi monument bagi generasi yang akan datang, dan sekaligus akan menjadi benteng alami serta juga sebagai tempat hidup biota perairan. Hal ini dalam jangka panjang akan menjamin populasi biota perairan dan pada akhirnya akan menjaga ketahanan ekonomi masyarakat pesisir di wilayah tersebut.

Picture5

Oleh karena itu, masih terdapat banyak pekerjaan rumah untuk memulihkan kondisi mangrove Aceh. Kerjasama yang baik antara pemerintah, warga dan berbagai lembaga terkait menjadi salah satu kunci utama. Kunci berikutnya adalah menghadirkan jembatan keseimbangan antara aspek ekologi, sosial dan ekonomi dan aktivitas rehabilitasi dan pengelolaan mangrove. Semoga itu mampu kita hadirkan.

Onrizal

Program Studi Kehutanan, Fakultas Pertanian, Universitas Sumatera Utara

Email: onrizal@usu.ac.id

Read Full Post »

26 Desember 2015 ini tepat 11 tahun pasca tsunami Aceh. Tsunami besar yang dipicu oleh gempa dahsyat berkekuatan 9,3 skala richter (SR) di pantai barat Meulaboh itu tak hanya menerjang pesisir pantai Aceh dan Sumatera Utara, namun juga di 13 negara lainnya di Asia dan Afrika yang memiliki pantai di Samudra Hindia. Ketinggian gelobang tsunami yang dihasilkan juga dahsyat. Berdasarkan hasil penelitian, rata-rata tinggi tsunami di pantai barat Aceh adalah 20 m dan ketinggian tsunami tertinggi tercatat di Leupung antara Bukit Ujung Riteung dan Bukit Labuhan, yakni 51 m di atas permukaan laut (Lavigne dkk., 2009). Halif dan Sabki (2005) melaporkan bahwa energi yang dilepaskan oleh tsunami tersebut setara dengan 80 ribu bom atom yang dijatuhkan Amerika Serikat di Hiroshima, Jepang.

Tercatat hampir 350 ribu nyawa melayang atau hilang di 14 negara yang terkena dampak tsunami 26 Desember 2004. Di Aceh sendiri, tercatat lebih dari 120 ribu nyawa melayang dan lebih dari 116 ribu orang hilang serta sekitar setengah juta orang kehilangan tempat tinggal. Berdasarkan publikasi oleh Athukorala dan Resosudarmo (2006) dinyatakan bahwa tsunami di akhir tahun 2004 itu tercatat sebagai bencana alam yang memakan korban terbesar dalam sejarah kehidupan manusia. BAPPENAS dan Lembaga Donor Internasional (2005) melaporkan bahwa total kerusakan yang diakibatkan oleh kombinasi gempa dan tsunami tersebut mencapai US $ 4,45 milyar atau setara dengan 97% pendapatan domestik bruto Aceh, termasuk didalamnya adalah sebesar US $ 1 milyar kehilangan produktivitas. Kehilangan yang sangat besar.

Berselang 3 bulan kemudian, tepatnya 28 Maret 2005 gempa dengan kekuatan 8,7 SR berpusat di dasar lautan antara Kepulauan Banyak dan Pulau Nias. Gempa tersebut juga memicu tsunami meskipun hanya menerpa pantai barat Sumatera Bagian Utara. Kantor BRR NAD-Nias Perwakilan Nias (2008) melaporkan bahwa di Nias saja gempa dan tsunami pada akhir Maret 2005 tersebut menyebabkan 850 nyawa melayang, 11.579 orang terluka dan sekitar 70.000 kehilangan tempat tinggal.

Hasil penelitian sedimentasi oleh Monecke dan timnya yang dipublikasikan pada tahun 2008 melaporkan bahwa setidaknya telah terjadi 3 tsunami dahsyat yang sebelumnya menerjang pantai Aceh yang diperkirakan terjadi pada tahun 780-990, 1290-1400 dan 1907. Dengan demikian, tsunami besar dimasa mendatang kemungkinan besar akan terjadi kembali.

Tak hanya pantai Aceh dan Sumatera Utara, sejatinya pantai Indonesia rawan diterjang tsunami. Hal ini disebabkan wilayah Indonesia yang berada pada pertemuan lempeng dunia yang selalu bergerak dan pergerakan itu pada suatu masa dapat menyebabkan gempa bumi yang kemudian memicu tsunami. Hamzah dkk. (2000) merangkum bahwa dalam kurun 1600 sd 1999 telah terjadi 105 tsunami yang menerjang pantai Indonesia atau hampir 4 tahun sekali terjadi 1 tsunami. Selanjutnya, Pribadi dan timnya (2013) melaporkan bahwa dalam kurun waktu 1991 sd 2012 sebanyak 27 tsunami yang dipicu oleh gempa bumi juga menerjang pantai Indonesia atau rata-rata setiap tahun terjadi tsunami. Dengan demikian, kejadian tsunami semakin sering menerpa pantai Indonesia pada periode terkini. Oleh karena itu, perlu persiapan dan kesiapan sejak sekarang untuk mengurangi dampak negatif dari tsunami yang akan terjadi dimasa mendatang.

Mangrove, pelindung dari tsunami

Kejadian dan dampak tsunami di penghujung tahun 2004 membuka mata dunia. Tidak saja oleh besarnya korban nyawa manusia, namun juga keajaiban dari hutan mangrove. Danielsen dkk beberapa saat setelah tsunami besar di penghujung tahun 2004 mempublikasi artikelnya pada salah satu jurnal ilmiah paling bergengsi di dunia, Science, bahwa kerusakan yang disebabkan tsunami sangat kecil atau malah tidak ada pada kawasan pantai yang hutannya masih baik, sedangkan kerusakan berat terjadi pada pantai yang hutannya telah habis atau telah rusak sebelum tsunami tiba di pesisir India. Fakta-fakta serupa juga dilaporkan oleh Dahdouh-Guebas dan tim (2005) untuk pantai Sri Langka, Chang dkk (2006) untuk pantai Thailand dan Onrizal dkk (2009) pada pantai Nias. Hasil serupa juga dilaporkan oleh Latief dan Hadi (2007) untuk kasus tsunami yang menerjang Pangandaran, Jawa Barat pada tahun 2006.

Dahdouh-Guebas pada tahun 2006 mempublikasikan hasil penelitiannya bahwa 93% dari lebih dari 400 desa di pesisir Kepulauan Andaman yang terletak di sebelah utara Aceh selamat dari terjangan tsunami di akhir tahun 2004 karena terlindung oleh hutan mangrove yang relatif tidak terganggu. Hasil penelitian Kathiresan dan Rejendran (2005) menunjukan bahwa terdapat hubungan negatif antara luasan hutan mangrove yang masih baik dengan korban manusia dan kerusakan infrastruktur akibat tsunami. Mereka menemukan bahwa semakin luas hutan mangrove, maka korban nyawa dan kerusakan infrastruktur akibat tsunami semakin kecil.

Namun demikian, hasil penelitian Cochard dkk (2008) melaporkan bahwa hutan mangrove yang rusak yang ditandai dengan tegakan yang tidak kompak dan terfragmentasi dapat memicu kerusakan yang lebih besar. Hal ini dimungkinkan karena tegakan mangrove yang jarang dan terfragmentasi tersebut tidak mampu menahan tsunami dan pohon yang patah atau tumbang kemudian terapung dibawa tsunami sehingga menambah daya rusak tsunami. Fragmentasi hutan juga menyebabkan pengumpulan tsunami pada celah antar tegakan hutan sehingga kekuatan perusak tsunami semakin besar pula. Hal ini terbukti dari penelitian lapang pasca tsunami 2004 di Aceh dan Thailand yang kemudian diikuti dengan permodelan komputer seperti dilaporkan oleh Yanagisawa dan tim.

Berdasarkan hasil penelitian penulis di hampir 3.000 km pantai Aceh dan Sumatera Utara dan berbagai hasil penelitian lainnya pasca tsunami 2004 dapat disimpulkan bahwa efektifitas hutan mangrove sebagai pelindung seperti diringkas berikut ini:

Kesatu, hutan mangrove yang terdiri dari banyak jenis pohon jauh lebih efektif dalam mengurangi dampak tsunami dibandingkan dengan hutan mangrove yang hanya terdiri dari sedikit atau satu jenis pohon saja. Kedua, hutan mangrove yang rapat jauh lebih efektif sebagai pelindung dari tsunami dibandingkan hutan mangrove yang jarang. Ketiga, pohon-pohon mangrove yang memiliki akar di atas tanah yang komplek (seperti akar tunjang pada pohon Rhizophora atau bakau) jauh lebih efektif dalam meredam tsunami daripada pohon mangrove yang tak memiliki akar di atas permukaan tanah (seperti pohon Excoecaria atau buta-buta). Keempat, hutan mangrove dengan struktur campuran baik jenis maupun umurnya jauh lebih efektif dari hutan mangrove yang hanya terdiri dari struktur sederhana. Kelima, hutan mangrove dengan lebar yang tebal jauh lebih efektif dalam meredam tsunami dibandingkan hutan mangrove dengan lebar yang tipis, dan keenam, hutan mangrove dengan tajuk yang berlapis jauh lebih efektif dalam meredam tsunami dibandingkan hutan mangrove dengan tajuk tunggal. Sehingga dalam bahasa sederhananya dapat dinyatakan bahwa hutan mangrove yang sehat dan tidak terganggu mampu meredam atau mengurangi dampak negatif tsunami.

Sayangnya, sebelum tsunami menerjang di penghujung tahun 2004, kerusakan hutan mangrove telah terjadi di berbagai daerah di Asia dan Afrika. Di pesisir Aceh, dalam kurun waktu 5 tahun saja dalam pesiode 1993-1998 kehilangan hutan mangrove mencapai 70,4%, yakni berkurang dari 102.970 ha (Ditjen INTAG, 1993) menjadi hanya 31.504 ha (Departemen Kehutanan, 1998). Dalam kurun waktu tersebut, rata-rata Aceh kehilangan mangrovenya seluas 14.293,2 ha per tahun. Faktor penyebab utamanya adalah konversi hutan mangrove menjadi tambak. Oleh karena itu, ketika tsunami terjadi pada 26 Desember 2004, sebagian besar pantai Aceh tanpa sabuk pengaman alami yang bernama hutan mangrove.

Kepedulian Kita

Pasca tsunami 2004, perhatian terhadap hutan mangrove meningkat tajam. Hal ini terbukti dengan meningkatnya aktivitas rehabilitasi hutan mangrove di Aceh dengan dukungan masyarakat internasional dan dana dari APBN. Sampai akhir tahun 2006 saja, tercatat sekitar 30 juta bibit mangrove ditanam, namun sayang sebagian besar mati akibat berbagai faktor, seperti kesalahan jenis pohon yang ditanam, kesalahan penanganan di pembibitan di persemaian, kesalahan lokasi tanam, kurangnya pengetahuan dan pengalaman para pelaksana rehabilitasi, ketiadaan blue print rehabilitasi dan konflik kepentingan (Onrizal, 2006 dan Wibisono dan Suryadiputra, 2006). Setelah itu, berbagai upaya perbaikan telah dilakukan, sehingga mampu meningkatkan keberhasilan kegiatan rehabilitasi mangrove pada daerah terdampak tsunami di Aceh.

Namun demikian, seiring dengan perjalanan waktu, berbagai tekanan terhadap hutan mangrove hasil rehabilitasi juga terjadi. Ancaman dan tekanan tersebut berupa penebangan hutan mangrove hasil rehabilitasi. Selanjutnya berupa reklamasi atau alih fungsi lahan mangrove hasil rehabilitasi menjadi permukiman. Hal ini mungkin terjadi karena (a) tahapan perencanaan rehabilitasi yang kurang matang, (b) tata ruang yang belum dipahami secara bersama dengan baik, (c) status kepemilikan lahan yang belum jelas, (d) kurangnya pemahaman akan pentingnya mangrove dalam melindungi kehidupan penduduk pesisir dari tsunami atau (e) kombinasi dari berbagai faktor tersebut.

Hasil penelitian penulis menunjukkan bahwa sampai satu dasawarsa pasca tsunami, tingkat rehabilitasi mangrove Aceh baru mencapai 70% dari kondisi sebelum tsunami. Tentu masih sangat luas hutan mangrove yang harus direhabilitasi, apalagi misalnya untuk mencapai kondisi pada tahun 1993. Untuk itu tidak saja diperlukan perbaikan dalam perencanaan, namun juga dalam pelaksanaan kegiatan rehabilitasi mangrove.

Memadukan faktor-faktor ekologi, ekonomi dan sosial menjadi suatu keniscayaan dalam setiap tahapan kegiatan rehabilitasi mangrove, tidak saja di Aceh, namun juga di seluruh wilayah republik ini. Hal ini penting dilakukan, agar berbagai tekanan dan ancaman terhadap hutan mangrove hasil rehabilitasi dapat diminimalisir sejak dini.

Penyadaran publik dan para pengambil kebijakan publik (politisi dan birokrasi) akan pentingnya keberadaan hutan mangrove menjadi salah satu kunci pelestarian hutan mangrove. Hutan mangrove terbukti sangat mendukung hasil perikanan pesisir pantai. Semakin baik hutan mangrove, semakin banyak dan beragam hasil tangkap perikanan pesisir pantai. Hamilton dan Snedaker (1984) melaporkan bahwa hampir 100% udang yang ditangkap pada kawasan ASEAN bergantung pada kawasan mangrove. Walters dkk. (2008) menginformasikan bahwa 80% species biota laut yang komersial diduga sangat tergantung pada kawasan mangrove. Sebelumnya, Martosubroto dan Naamim (1977) melaporkan bahwa setiap kehilangan 1.000 ha hutan mangrove, maka hasil tangkap udang komersial akan berkurang sebesar 112,8 ton. Dengan demikian, hutan mangrove tidak saja penting dalam melindungi pesisir pantai dari tsunami, namun juga sangat penting dalam membangun dan menjaga ketahanan ekonomi dan sosial masyarakat pesisir, termasuk gizi anak bangsa.

Kepedulian kita dalam melestarikan hutan mangrove yang masih baik dan merehabilitasi yang telah rusak pada akhirnya akan bermanfaat bagi kehidupan kita, ummat manusia. Tidak saja untuk kita saat ini, namun juga untuk generasi yang akan datang. Mari peduli!

Oleh Onrizal

dimuat di Harian Waspada, 25 Desember 2015, hal B5.

Harian Waspada

Read Full Post »

The first intensive ecological study of coastal vegetation including mangrove, littoral and peat swamp forests after the 2004 tsunami catastrophe in Northern Sumatra was conducted from January to December 2005 where 16 sampling sites along 2960-km coastline in Northern Sumatra were selected. In each site, one hectare quadrat plot was established and divided into 10 m x 10 m subplots where all standing trees of ≥ 2 cm diameter at breast height (DBH) were identified to species level and measured DBH. Overall 54,871 standing trees were recorded in 16 sites comprising 84 species in 65 genera and 37 families. Mangrove trees Rhizophora apiculata and R. mucronata were widely distributed and most dominant in most sampling sites. This indicated that these species have stronger resilient compared to other species. The highest value of Shannon-Wiener index and Evenness index was 3.03 and 0.85, respectively. It means that some of sites have rich in biodiversity which harbors various species of plants. Subsequently, undisturbed coastal forests including mangroves, littoral forests and peat swamp forests characterized by dense stands, mixed species and structures play an important role in coastal protection against tsunami. Therefore, the coastal vegetation is needed to conserve the biodiversity and to maintenance the production capacity as part of sustainable and longlasting vegetation bioshield.

ICBSI_1

#ICB2015 International Conference on Biodiversity, Solo, Indonesia, 5-6 Nov. 2015

Read Full Post »

Older Posts »